Saturday, September 08, 2012

Bapa Ammar: Maafkan kesilapan anak saya


Muhammad Ammar ditemani bapanya, A Rahman Abdullah dan ibunya,Rahilla Ahmad pada sidang media di rumah mereka di Batu Pahat semalam

BATU PAHAT – Bapa Muhammad Ammar, A Rahman Abdullah berharap tidak ada lagi spekulasi dan mengharapkan kesilapan anaknya, yang menjadi perhatian di sebalik kontroversi 30 Ogos lalu, dapat dimaafkan.

Muhammad Ammar A Rahman, 19, pelajar kolej swasta, menggemparkan seluruh negara apabila bertindak 'menayang punggung' pada gambar pemimpin utama negara di Dataran Merdeka, malam 30 Ogos lalu.

A Rahman, 53, berkata, mereka sekeluarga bersedia bertemu dengan Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak pada bila-bila masa, cuma tidak tahu bagaimana cara dan prosedur yang perlu dilakukan.

“Di Batu Pahat ini, apa yang berlaku terhadap keluarga saya terutamanya Ammar dapat dijadikan iktibar. Rakan taulan juga sentiasa memberikan semangat kepada saya sekeluarga,” katanya.

Ibu Muhammad Ammar, Rahilla Ahmad, 53, berkata, dia mahu anaknya mengambil iktibar terhadap apa yang berlaku.

"Cukuplah sampai di sini sahaja. Anak saya hanya manusia biasa.

"Orang ramai tidak perlulah menyebarkan keburukan orang lain, kerana setiap manusia sudah pasti akan melakukan kesilapan," katanya pada sidang media di rumah mereka di sini, semalam.

Dalam pada itu, Muhammad Ammar menyesal dengan insiden tersebuta.

“Saya menyesal," akui Muhammad Ammar.

Dia yang hanya menyepikan diri dan bertindak berkurung dalam bilik di rumahnya di Batu Pahat selepas dibebaskan pihak polis 5 September lalu, akhirnya tampil memohon maaf, semalam.

"Saya sedar apa yang saya lakukan ini satu kesilapan. Saya juga berjanji pada diri sendiri, saya tidak akan mengulanginya di masa hadapan,” katanya dengan wajah tenang di hadapan pihak media di rumahnya.

Menurutnya, dia juga memohon maaf kepada seluruh rakyat Malaysia khususnya Najib atas perbuatan biadabnya dan jika diberi peluang, dia bersedia bertemu pemimpin negara itu untuk memohon maaf secara peribadi.

“Sekiranya dikenakan tindakan undang-undang, saya juga terima dengan reda," katanya.

Mengimbas kembali kejadian malam 30 Ogos lalu, Muhammad Ammar berkata, dia langsung tidak merancang ke Dataran Merdeka kerana pada asalnya bercadang untuk pulang ke kampung.

"Saya bertukar fikiran apabila menerima pelawaan rakan," katanya.

Bagaimanapun dia menafikan tindakan yang dilakukan dipengaruhi atau dibayar oleh mana-mana pihak.

"Apa yang saya lakukan adalah semata-mata kerana kesilapan diri sendiri. Saya seperti orang tidak sedar semasa melakukannya, bukan dipengaruhi atau dibayar sesiapa," jelasnya.

Muhammad Ammar dalam pertemuan dengan media semalam turut memohon agar gambarnya tidak lagi disebarkan di internet, selain merayu agar anggota keluarga, terutama ayahnya tidak diganggu dengan khidmat pesanan ringkas (SMS) yang berbaur cemuhan.

“Saya yang bersalah, bukan ayah atau keluarga saya. Tolonglah, jangan salahkan kedua ibu bapa saya," rayu Muhammad Ammar.

Menurut bekas penuntut tahun dua program Diploma Multimedia Kreatif Kolej Teknologi Antarabangsa Cybernetics ini, ada bloggers yang menyebarkan kisah tidak benar mengenai dirinya.

"Daripada 10 bloggers yang menyiarkan kisah saya, hanya dua yang benar dan boleh dipercayai.

“Ada di antara mereka menuduh saya mempunyai kaitan dengan kongsi gelap, sedangkan itu tidak benar," katanya.

Selain itu, menurut Muhammad Ammar, dia bertindak mengurung diri sebelum ini kerana bimbang keselamatan diri dan keluarga berikutan ada khabar angin mengatakan dirinya diburu pihak tertentu yang tidak berpuas hati.

“Tolonglah, saya harap semuanya selesai di sini sahaja. Mohon hentikan segala fitnah terhadap diri saya terutamanya di laman-laman sosial,” katanya.

Muhammad Ammar yang bercita-cita menjadi pereka dalam bidang multimedia, merancang untuk berehat seketika selama seminggu sebelum memikirkan tentang pengajiannya.

SH

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...